21/10/10

Adab berpakaian seorang muslim

Pakaian merupakan salah satu nikmat sangat besar yang Allah berikan kepada para hambanya, oleh karena itu kita patut bersyukur. Islam juga telah mengajarkan agar seorang muslim berpakain dengan pakaian islami dengan tuntunan yang telah Allah dan Rasul-Nya ajarkan.

Berikut ini adalah adab-adab berkenaan dengan berpakaian yang sepantasnya diketahui oleh seorang muslim:

Mendahulukan yang Kanan

Di antara sunnah Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam adalah mendahulukan yang kanan ketika memakai pakaian dan semacamnya. Dalil pokok dalam masalah ini, dari Aisyah Ummul Mukminin beliau mengatakan:

“Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam suka mendahulukan yang kanan ketika bersuci, bersisir dan memakai sandal.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Adab berpakaian laki-laki

Warna pakaian yang dianjurkan untuk laki-laki adalah warna putih. Tentang hal ini terdapat hadits dari Ibnu Abbas, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Kenakanlah pakaian yang berwarna putih, karena itu adalah sebaik-baik pakaian kalian dan jadikanlah kain berwarna putih sebagai kain kafan kalian.” (HR. Ahmad, Abu Daud dll, shahih)

Benarlah apa yang Nabi katakan karena pakaian yang berwarna putih lebih baik dari warna selainnya dari dua aspek. Yang pertama warna putih lebih terang dan nampak bercahaya. Sedangkan aspek yang kedua jika kain tersebut terkena sedikit kotoran saja maka orang yang mengenakannya akan segera mencucinya. Sedangkan pakaian yang berwarna selain putih maka boleh jadi menjadi sarang berbagai kotoran dan orang yang memakainya tidak menyadarinya sehingga tidak segera mencucinya. Andai jika sudah dicuci orang tersebut belum tahu secara pasti apakah kain tersebut telah benar-benar bersih ataukah tidak. Dengan pertimbangan ini Nabi memerintahkan kita, kaum laki-laki untuk memakai kain berwarna putih.

Kain putih disini mencakup kemeja, sarung ataupun celana. Seluruhnya dianjurkan berwarna putih karena itulah yang lebih utama. Meskipun mengenakan warna yang lainnya juga tidak dilarang. Asalkan warna tersebut bukan warna khas pakaian perempuan. Karena Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam melaknat laki-laki yang menyerupai perempuan. Demikian pula dengan syarat bukan berwarna merah polos karena nabi melarang warna merah polos sebagai warna pakaian laki-laki.Namun jika warana merah tersebut bercampur warna putih maka tidaklah mengapa.” (Syarah Riyadus Shalihin, 7/287, Darul Wathon)

Adab berpakaian Perenpuan

Allah berfirman:

Dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya.” (QS. an Nur:31). Dengan redaksinya yang umum ayat ini mencakup larangan menggunakan pakaian luar jika pakaian tersebut berstatus “perhiasan” yang menarik pandangan laki-laki.

Yang dimaksud dengan pakaian yang menjadi “perhiasan” yang tidak boleh dipakai oleh seorang muslimah ketika keluar rumah adalah:
1. Pakaian yang terdiri dari berbagai warna (Baca: Warna warni).
2. Pakaian yang dihias dengan garis-garis berwarna keemasan atau berwarna perak yang menarik perhatian laki-laki yang masih normal. (Fiqh Sunnah lin Nisa’, hal. 388).

Meskipun demikian, pakaian yang lebih dianjurkan adalah pakaian yang berwarna hitam atau cenderung gelap karena itu adalah:
1. Pakaian yang sering dikenakan oleh para istri Nabi. Ketika Shafwan menjumpai Aisyah yang tertinggal dari rombongan, Shafwan melihat sosok hitam seorang yang sedang tidur (HR. Bukhari dan Muslim).
2. Hadits dari Aisyah yang menceritakan bahwa sesudah turunnya ayat hijab, para perempuan anshar keluar 

dari rumah-rumah mereka seakan-akan di kepala mereka terdapat burung gagak yang tentu berwarna hitam (HR Muslim)

Di samping itu, maksud dari perintah berjilbab adalah menutupi segala sesuatu yang menjadi perhiasan (baca: daya tarik) seorang perempuan. Maka sungguh sangat aneh jika ternyata pakaian yang dikenakan tersebut malah menjadi daya tarik tersendiri. Sehingga fungsi pakaian tidak berjalan sebagaimana mestinya.

Sumber: http://muslim.or.id

15 komentar:

coba semua wanita berpakaian lebih sopan dan berjilbab, pasti akan ceria hidup ini...

Saya setuju dngn sistem diaceh, yaitu perempuan harus berjilbab dan tidak berpakaian ketat...

Good Info sob

Salam
Semoga kawan dalam keadaan sehat. Thanks for share kawan, ini postingan menarik dan mencerahkan sekaligus mengingatkan sesama muslim..

Salam kawan

assalamualaikum wr wb..
kalo ada muslimah berjilbab, aduh semilir sejuknya :)

Assalammualaikum isal... terima kasih atas perkongsian ilmu... apa yang kamu katakan memang benar... semoga boleh dibuat panduan.

wa'alaikumussalam wr. wb.
makasih ya semuanya yg dh berkomentar...

semoga artikel diatas dapat menambah wawasan kita dalam manjalani hidup ini..

:D

terima-kasih sahabat atas pencerahannya.

artikel ini menjadi pelajaran yang berharga,
dan alangkah sangat baik banget nya jika semua wanita di indonesia berjilbab...
nice post sob...

assalamualaikum

semoga ianya dapat dijadikan panduan. thnks for sharing the info.

laki-laki memakai pakaian warna putih , . . .

segala adab di Agama Islam selalu bermanfaat . . ,

wah thanks nih atas sharenya kawan :)
happy sunday friends

seluruh tubuh perempuan adalah aurat..kecuali wajah dan telapak tangan...

wah klo baju putih q pnya dikit cuma bkn putih polos

hmm, jd nambah ilmu lg nih dpt dari sini...
thnks ya
:)

artikel yang bagus, mudah2an apa yang disampaikan disini dan penulis artikel ini mendapat Rahmat dan Hidayah dari Allah SWT. Amiinnn....

Mumpung ramadhan, amalin yukkk

Poskan Komentar