21/09/10

Do'a orang yang teraniaya

Suatu pagi seorang laki-laki pergi berburu untuk mendapatkan rezeki yang halal. Namun hingga sore, ia belum mendapat satu pun binatang buruan. Lalu ia berdoa dengan tulus:"Ya Allah, anak-anakku menunggu kelaparan di rumah, berilah aku seekor binatang buruan". setelah doanya ia panjatkan, Allah memberikannya rezeki, jala yang dibawa pemburu itu mengenai seekor ikan yang sangat besar. Ia pun bersyukur kepada Allah. kemudian, beranjaklah ia pulang dengan hati riang.

Di tengah jalan, ia bertemu dengan kelompok orang dengan seorang raja yang hendak berburu. Raja heran dan takjub luar biasa begitu melihat ikan besar yang dibawa pemburu itu. Lalu, ia menyuruh pengawal untuk merampas ikan itu dari sang pemburu.

Tanpa susah payah, raja itupun mendapatkan ikan itu. dengan gembira, ia langsung pulang. Ketika sampai di istana, ia mengeluarkan dan membolak-balik ikan itu sambil tertawa ria. tiba-tiba ikan itu mengigit jarinya. akibatnya, badan sang raja panas dingin, sehingga malam itu sang raja tidak bisa tidur.

dengan rasa cemas, raja itupun memerintahkan agar seluruh dokter dihadirkan untuk mengobati sakitnya. semua dokter menyarankan agar jarinya itu dipotong untuk menghindari tersebarnya racun ke anggota badan lain. Raja pun menyetujui nasihat mereka. Namun setelah jarinya dipotong, ia tetap tidak dapat istirahat karena ternyata racun itu telah menyebar ke bagian tubuh lainnya,

Para dokter pun menyarankan agar pergelangan tangan raja dipotong dan raja pun menyetujuinya. Namun setelah pergelangan tangannya dipotong, tetap saja raja tidak dapat memejamkan matanya, bahkan rasa sakitnya makin bertambah. ia berteriak dan meringis dengan keras karena racun itu telah merasuk dan menyebar ke anggota tubuh lainnya.

Seluruh dokter akhirnya menyarankan agar tangan hingga siku raja dipotong. raja pun menyetujuinya. Setelah tangan hingga sikunya dipotong, sakit jasmaninya kini telah hilang, tetapi diri dan jiwanya tetap belum tenang. Semua dokter akhirnya menyarankan agar raja dibawa ke seorang dokter jiwa (ahli hikmah).

Dibawalah sang raja menemui seorang dokter jiwa. dan diceritakan seluruh kejadian seputar ikan yang ia rampas dari pemburu itu. Mendengar hal itu, ahli hikmah berkata, "Jiwa Tuan tetap tidak akan tenang selamanya sampai pemburu itu memaafkan dosa dan kesalahan yang telah Tuan perbuat."

Kemudian raja itupun mencari pemburu itu.setelah didapatkan, raja menceritakan kejadian yang dialaminya. dan ia memohon agar si pemburu itu memaafkan semua kesalahannya. Si pemburu pun memaafkannya sambil berjabat tangan.

Sang raja penasaran ingin mengetahui apa yang dikatakan si pemburu ketika raja merampas ikannya. "Wahai pemburu apa yang kau katakan ketika aku merampas ikanmu itu?" tanya sang raja.

"Aku hanya mengatakan 'ya Allah sesungguhnya dia telah menampakkan kekuatannya kepadaku, perlihatkanlah kekuatan-Mu kepadanya!" jawab pemburu itu. Sungguh, doa orang teraniaya sangat mustajab, maka berhati-hatilah dalam bertindak. Wallahu 'alam bi shawab.

http://kisahislam.com


11 komentar:

di hadapan Allah semua semua sama...mk janganlah kt sewenang wenang kepada sesama....

Orang yang teraniaya pasti doanya dikabulkan Tuhan

Allah maha super kuat dan berkuasa atas segalanya, Dan diantara kita yang sedang punya kekuatan (kedudukan tertentu) jangan mentang-mentang sedang kuat, semua tidak ada apa-apanya dengan sang maha super kuat Allah Azza Wajalla, sebuah pesan yang sangat bagus, teruskan menulis untuk saling mengingatkan diantara kita, semoga kita menjadi orang-orang yang di ridhoi oleh Allah SWT

Allah Maha Mendengar keluahan dan rintihan hati. Hanya tempat Allah kita merayu dan meminta pertolongan samada bahasa mulut atau hati.

Allah berfirman:"Sesungguhnya langit dan bumi tidak terdaya menjangkau-Ku namun Aku telah dijangkau oleh hati seorang mukmin." - hadis Qudsi.

terima kasih atas perkongsian cerita ini dan terima kasih kerana sudi berkunjung ke blog saya....

Subhanallah... saya juga prnah baca cerita sperti ni... tapi yg pemburu d crita yg saya baca perannya sbg seorang nelayan, trus yg rajanya diganti ama saudagar kaya... :) cerita yg menarik...

Allah selalu menunjukan kebesarannya dan benar semua manusia dimata Alla sama kecuali dilihat dari keimanannya =)

nice post isal!!

OK. Klo misalkan teraniaya, doakan saja dia celaka.
kan dikabulkan.

Doa orang yang teraniaya cepat di ijabah tuhh

Allah selalu bersama kita sob :)

betul sob . . ,

kita harus berhati-hati dalm bertindak . . ,

jujur, artikel ini membuat saya menjadi ingin lebih berhati-hati dlm bertindak . . ,

nice info !!!

btul banget, doa orang yg teraniaya itu sangat mustajab krna itu seseorang yang menganiaya orang lain sebenarnya dialah yang merugikan diri sendiri. Karna setiap perbuatan pasti ada balasannya meski seberat zarrah...

Poskan Komentar